free html hit counter
Ghoorib.com | Pembangunan Ka’bah

Pembangunan Ka’bah

Pembangunan Ka’bah

Kisahnya diambil dari sejarah dan kisah perjalanan Ibrahim dan Ismael ke Mekkah berbeda detailnya tetapi serupa bentuknya. Mereka yang mengkritik detail peristiwa berpendapat bahwa Haji dan Ismail sekarang pergi ke lembah Mekah di mana terdapat mata air yang dipegang oleh suku Jurhum. Ketika Hajar membawa Ibrahim dan putra-putranya ke negara itu mereka menerimanya dengan hangat. Ismail menikah dengan seorang wanita Julum sebagai seorang anak dan memiliki banyak anak. Dilihat dari perkawinan unsur Yahudi-Mesir Ismael di satu pihak dan unsur Arab di pihak lain maka keturunannya adalah Yahudi-Arab dan Mesir. Setelah melihat usahanya lari tujuh kali dari Safa dan Malwa ke sumur Zamzam dan bagaimana air itu keluar mereka masih mempertanyakan kebingungan Hajar.
Bertentangan dengan William Muir dia tidak percaya bahwa Ibrahim dan Ismail akan pergi ke Hijaz melepaskan mitos sia-sia bahwa Israel (Yahudi) membentuk banyak generasi pra-Islam yang bersekutu dengan orang Arab. Jika mereka berkerabat dengan orang Arab mereka terpaksa menerima imigran Yahudi yang memfasilitasi perdagangan Yahudi di Jazirah Arab. Penulis Inggris ini tidak ada hubungannya dengan agama Ibrahim. Dia memberikan pendapatnya tentang budaya di negara-negara Arab. .
Kami tidak melihat bahwa argumen seperti itu cukup kuat untuk mengatasi fakta sejarah. Hanya beberapa abad setelah kematian Ibrahim dan Ismail paganisme Arab memanifestasikan dirinya seperti yang terjadi ketika Ibrahim datang ke Hijaz dan ketika dia dan Ismail bersama-sama membangun Kabah. Jika paganisme ada pada saat itu akan memperkuat pendapat Sir William Muir. Saat itu kaum Ibrahim menyembah berhala dan dia berusaha membawa mereka ke jalan yang benar tapi sia-sia. Jika dia mengajak masyarakat Arab sebagaimana dia mengajak masyarakatnya tidak berhasil dan orang Arab tetap menyembah berhala. Narasi sejarah secara logis kuat. Ibrahim yang meninggalkan Irak karena ingin meninggalkan keluarganya untuk pergi ke Palestina dan Mesir adalah orang yang mudah bepergian dan melintasi Sahara. Sementara jalan antara Palestina dan Mekkah telah dibuka untuk kafilah sejak zaman dahulu. Oleh karena itu tidak tepat bagi masyarakat untuk meragukan fakta sejarah yang telah menjadi kesepakatan dalam skema tersebut.
Sir William Meyer dan para pendukungnya percaya bahwa keturunan dan saudara sedarah Abraham dan Ismael yang beremigrasi dari Palestina ke negara-negara Arab kemungkinan besar akan mengikuti mereka. Adapun keturunan Ibrahim dan Ismael kami tidak berpikir mereka tidak dapat menerima kemungkinan itu tetapi itu bukan milik keduanya! Meskipun peristiwa sejarah telah memperkuatnya tidak mungkin untuk memastikannya. Bukti-buktinya sudah tidak diragukan lagi karena sudah disebutkan di dalam Al-Quran dan di Kitab Suci lainnya mana mungkin tidak ada keraguan!
Ibrahim dan Ismail mendirikan pilar Bait al-Maqdis. Tempat ibadah pertama umat adalah di Mekkah yang diberi berkah dan petunjuk alam semesta. Kambing (tempat) Abraham dinyatakan dengan jelas siapa pun yang masuk aman. (Al-Quran 3:96-97)
Ingat kami menjadikan Rumah sebagai tempat berkumpulnya orang-orang dan tempat aman. Untuk menjadikan Makam Ibrahim sebagai tempat ibadah kami serahkan Ibrahim dan Ismael kepada orang-orang yang mengelilingi dan tinggal secara permanen. Tunduk ke rumahku. Ingat kata-kata Ibrahim: Ya Tuhan jadikan tempat ini kota yang aman dan subur bagi penduduknya yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir. Dia berkata: Saya juga akan memberikan kebahagiaan sementara kepada orang-orang kafir dan kemudian menyeret mereka ke hukuman neraka yang merupakan tempat terburuk. Ingat ketika Ibrahim dan Ismail mendirikan pilar Bait al-Maqdis (mereka berdoa): Tuhan terimalah kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar dan Maha Mengetahui. (Al-Quran 2:125-127)
Bagaimana Abraham membangun rumah sebagai tujuan dan tempat aman untuk membuat orang percaya bahwa Tuhan itu esa dan kemudian menjadi tempat pujaan dan pusat pemujaan mereka? Bagaimana bentuk ibadah ini bekerja setelah Ibrahim dan Ismael? dalam bentuk apa? Sejak kapan jalan ini diubah dan didominasi oleh kekafiran? Sejarah seperti yang kita tahu tidak memberi tahu kita hal itu. Semua ini hanya dugaan dan telah diambil sebagai fakta. Kaum Sabian yang menyembah bintang memiliki pengaruh besar di negara-negara Arab. Pada awalnya—menurut beberapa catatan—mereka tidak menyembah bintang-bintang itu sendiri melainkan hanya Tuhan dan memuji bintang-bintang sebagai ciptaan dan manifestasi keagungan-Nya. Karena kebanyakan dari mereka tidak mengerti arti dewa yang lebih tinggi mereka menafsirkan bintang sebagai dewa. Bayangkan berbagai jenis batu jatuh dari langit dari berbagai jenis bintang. Dari situ mula-mula penampakan Tuhan dijelaskan dan disucikan kemudian batu disembah dan kemudian pemujaan ini dianggap begitu agung sehingga orang Arab bahkan di Kuil pun tidak cukup untuk memuja Hajar Aswad (Batu Hitam). Dalam setiap perjalanan dia mengambil batu dari Kuil untuk disembah dan meminta persetujuannya: jika dia tinggal atau bepergian. Bagaimana mereka berlatih menyembah bintang atau pembuat bintang. Dengan cara ini iman kafir diperkuat patung-patung disucikan dan pengorbanan dipersembahkan.
Ini adalah kisah perkembangan agama ini di Arab sejak Ibrahim membangun rumah sebagai tempat ibadah kepada Tuhan seperti yang dijelaskan oleh beberapa sejarawan dan bagaimana kemudian menjadi pusat penyembahan berhala. Herodotus bapak sejarah menggambarkan kultus Latin di Arab. Demikian pula Diodorus Siculus menyebutkan rumah Mekah yang terpuji. Ini menunjukkan betapa paganisme kuno ada di Jazirah Arab dan bahwa agama yang dibawa Ibrahim ke sana tidak bertahan lama.
Selama abad-abad itu datanglah para nabi yang memanggil suku-suku di semenanjung untuk menyembah Tuhan saja. Tapi mereka menolak dan terus menyembah berhala. Awa Hud mengajak kaum Ad yang tinggal di utara Hadramaut untuk menyembah Tuhan. Tetapi hanya sedikit dari mereka yang mengikuti. Ada yang menyombongkan diri: Wahai Hud engkau datang tanpa informasi yang jelas dan kami tidak akan meninggalkan tuhan-tuhan kami karena kata-katamu. Kami tidak percaya Anda. (Quran 11:53) Hud telah memanggil mereka selama bertahun-tahun. Akibatnya mereka menjadi lebih kejam dan sombong. Begitu pula Shalih juga datang ke Thamud untuk mengajak orang-orang beriman. Mereka tinggal di barat daya Madyan (Midian) di al-Hijr dekat Teluk Aqaba di Wadi Qura antara Hijaz dan Levant. Demikian pula hasil panggilan Salih tidak sama dengan hasil Hood. Kemudian Swab mendatangi orang-orang gila di Hijaz dan mengajak mereka menyembah Tuhan. Mereka bahkan tidak mendengarkannya. Mereka juga mengalami kehancuran seperti kelompok Adi dan Samud.
Al-Quran memanggil mereka untuk menyembah satu Tuhan selain para nabi. Sikap kelas sangat arogan. Mereka masih bersikeras menyembah berhala dan berdoa di Kuil. Dia berziarah ke tempat ini setiap tahun; Mereka datang dari seluruh Jazirah Arab. Dalam situasi seperti itu muncullah firman Tuhan: Saya tidak akan dihukum sampai saya mengirim utusan saya. (Quran 17:15)
Ini telah menempati posisi penting sejak berdirinya Mekah di situs yang ditempati oleh Qushai bin Hirab pada pertengahan abad ke-5. Saat itu para pemimpin Makkah berkumpul. Qushai memegang posisi hijaba sikaya rifada nadwa liwa dan kiada. Hijab adalah wali yang menjaga dan memegang kunci pintu Ka’bah. Shikaya memberi kami air bersih. Pada masa itu sangat sulit untuk menyediakan anggur bagi para peziarah. Referada memberi makan semua orang. Nadwa bertanggung jawab atas pertemuan setiap musim. Liwa adalah bendera di tombak yang melambangkan tentara menghadapi musuh dan Chiada adalah pemimpin yang memimpin tentara saat berperang. Status seperti itu sangat dihargai di Mekkah. Dalam hal beribadah mata orang Arab tertuju pada Kabah.
Saya tidak berpikir semuanya terjadi tiba-tiba saat membangun rumah tetapi satu demi satu tidak ada hubungannya dengan Kabah dan di sisi lain itu kurang lebih dengan lokasinya dari sudut pandang agama.
BACA JUGA :  nama-nama anak perempuan dalam bahasa arab kekinian

Check Also

Ghoorib.com | Puasa 1 Hari Sebelum Idul Adha: Manfaat, Tips, dan Hal yang Perlu Diperhatikan

Puasa 1 Hari Sebelum Idul Adha: Manfaat, Tips, dan Hal yang Perlu Diperhatikan

Idul Adha adalah salah satu hari raya besar dalam agama Islam. Pada hari yang penuh …

6 comments

  1. Ghoorib.com | Pembangunan Ka’bah

    Great post, I believe website owners should learn a lot from this site its rattling user friendly.

  2. Ghoorib.com | Pembangunan Ka’bah

    Oh my goodness! a tremendous article dude. Thanks Nevertheless I’m experiencing difficulty with ur rss . Don’t know why Unable to subscribe to it. Is there anyone getting equivalent rss problem? Anyone who is aware of kindly respond. Thnkx

  3. Ghoorib.com | Pembangunan Ka’bah

    Its like you read my thoughts! You appear to know a lot about this, such as you wrote the book in it or something. I believe that you just can do with some p.c. to power the message home a little bit, however instead of that, that is fantastic blog. A fantastic read. I’ll certainly be back.

  4. Ghoorib.com | Pembangunan Ka’bah

    Would you be fascinated about exchanging hyperlinks?

  5. Ghoorib.com | Pembangunan Ka’bah

    I appreciate, result in I discovered exactly what I was looking for. You have ended my 4 day lengthy hunt! God Bless you man. Have a nice day. Bye

  6. Ghoorib.com | Pembangunan Ka’bah

    What is Alpha Tonic? Alpha Tonic stands as a natural health supplement designed to comprehensively address men’s overall well-being.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *